Saturday, April 10, 2010

Pergi...

بسم الله الرحمن الرحيم

Kita seringkali menganggap bahawa kematian adalah perkara "taboo" utk dibicarakan dan sebolehnya mengelak dari membicarakannya. Hakikatnya, kematian adalah satu kepastian bagi setiap makhluk dan kita tidak dpt menolak bahawa suatu hari nanti kita juga akan mati.
"Tiap-tiap yang berjiwa akan merasakan mati. Kami akan menguji kamu dengan
keburukan dan kebaikan sebagai cobaan (yang sebenar-benarnya). Dan hanya kepada
Kamilah kamu dikembalikan." (Al-Qur'an, 21:35)
Jadi, relevankah kita takut pada kematian? Atau sebenarnya kita "takut" meninggalkan harta dan kerabat2 kita? Tanyalah apa yg dlm diri kita...

Sebagai insan biasa, tak salah utk bersedih dan berdukacita atas kehilangan org tersayang asalkan tidak berlebihan. Kadang-kadang perasaan marah juga berbaur dgn kesedihan. Ini menunjukkan yg kita peduli terhadap diri mereka. Tetapi jika kita bersabar, tabah serta redha dgn ketentuan-Nya, maka SubhanAllah, luar biaza!

Jika menangis air mata darah sekalipun, ia takkan mengubah kenyataan bahawa si fulan telah meninggal. Hidup perlu diteruskan, sampai bila hendak bersedih? Yang pergi takkan kembali lagi. Bukan kita seorang saja yg merasa kehilangan. Sebaliknya, jika kita sayangkan dia, maka doakanlah keampunan dan kesejahteraan mereka di akhirat sana.

Justeru, marilah kita merenung sejenak dan mengintrospeksi diri. Dari mana kita datang dan ke mana kita arah kita tuju sekarang? Kerana menurut hadith yg diriwayatkan oleh Imam Tirmidzi dari Anas RA, bahawa Rasulullah bersabda:
Sering-seringlah mengingat kematian, karena sesungguhnya hal itu bisa membersihkan dosa-dosa, dan dapat membuat bersikap zuhud terhadap dunia

إنا لله وإنا إليه راجعون

Baru2 ini, datuk saya,
Allahyarham Haji Ani bin Haji Dan
Yang telah dijemput Ilahi pada 10 April 2010 bersamaan 25 Rabi'ul Akhir 1431
Disahkan meninggal dunia pada jam 5:00 di Hospital Sultan Ismail

Sewaktu hayatnya setiap kali saya menziarahi Allahyarham di kampung, Allahyarham akan berpesan supaya sentiasa mengamalkan Asma' Ul Husna (InsyaAllah). Juga, disebalik wajahnya yg serius, beliau suka berjenaka.

Al-Fatihah...

4 feedback:

[ AlexumaR ] said...

innalillah .

pastinya tuhan lebih mnyayangi dia .

pastinya itu menjadi iktibar untuk kita,

nasihatnya menjadi musik pedoman harian

doa aku utuskan untuk dia

Alfatihah

.:sin_bad:. said...

thanks, uma.

slalu lupa utk hargai, bila hilang baru mencari.

moga berbahagia dia disana...

ice said...

innalillahi..
turut berduka cita, moga arwah & amal ibadah beliau diterima disisiNya
,serta dosa2 diampuni, amin ya Rabb

al fatihah..

+akufobia+ said...

takziah.